Galeri

Tangisan Rasulullah Dalam Riwayat Sunnah dan Syi’ah

Tangisan Rasulullah terhadap Imam Husain (a.s)
Rasulullah (s.a.w) bersabda:

يَا فَاطِمَةُ كُلُّ عَيْنٍ بَاكِيَةٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِلَّا عَيْنٌ بَكَتْ عَلَى مُصَابِ الْحُسَيْنِ فَإِنَّهَا ضاحِكَةٌ مُسْتَبْشِرَةٌ بِنَعِيمِ الْجَنَّة .
بحار الأنوار الجامعة لدرر أخبار الأئمة الأطهار، ج‏44، ص: 293 .

Wahai Fathimah, setiap mata menangis di hari kiamat kelak melainkan mata yang telah menangis atas musibah Al-Husain. Sesungguhnya ia akan ketawa dan dikabarkan berita gembira tentang nikmat-nikmat syurga. – Biharul Anwar, jilid 44 halaman 293.

Kesedihan dan tangisan adalah fitrah semulajadi ciptaan:

Salah satu sunnah Ilahi dari aspek fitrah dan zat di dalam insan ialah gambaran praktikal ruhani dan psikologi ketika mengalami situasi yang menggembirakan atau mendukacitakan. Apabila mendengar sesuatu berita atau berhadapan dengan perkara yang tidak diduga, emosi dalaman boleh memperlihatkan reaksi seseorang insan.

Hal ini jelas kelihatan apabila seseorang itu berdepan dengan peristiwa pahit seperti musibah dan kesusahan dengan air mata yang mengalir, tangisan dan ratapan.

Begitu juga ketika berhadapan dengan peristiwa yang menggembirakan dirinya atau mendengar kabar baik. Seseorang insan selalunya memperlihatkan keceriaan dirinya.

Seorang ibu yang kematian anak atau kehilangan orang yang tersayang boleh menitiskan air mata yang mengadu derita dalaman dan rohani. Dalam menghadapi kematian orang yang tersayang seorang insan itu tidak dapat mempertahankan kesabarannya hasil dari tergurisnya emosi fitrah keibuan. Perbuatan ini bukan sahaja tidak tercela, bahkan membangkitkan semangat dan juga kebanggaan diri.

Oleh itu, syair ratapan, Azadari dan keluhan berasal dari fitrah dan sifat semulajadi insan. Menolak perkara ini sama sahaja dengan menolak fitrah.

Setiap Imam Maksum (a.s) mempunyai keistimewaan tersendiri berbanding dengan yang lain. Sayyidul Syuhada (a.s) juga mempunyai ciri-ciri sendiri di mana para Imam yang lain tidak disifatkan sedemikian rupa. Contohnya seluruh para nabi, wali-wali dan para washi menitiskan air mata terhadap beliau sebelum kelahirannya dan setelah itu. Air mata ini mereka anggap sebagai kebanggaan diri sendiri.

Artikel ini akan mengemukakan beberapa contoh tangisan Rasulullah (s.a.w) daripada riwayat dari jalur Syiah dan beberapa riwayat yang lain daripada jalur muktabar Ahlusunnah Wal Jama’ah.

Tangisan Rasulullah (s.a.w) dalam riwayat Syiah:

Banyak riwayat dari jalur Syiah yang menceritakan peristiwa ini. Memadailah beberapa riyawat dikemukakan di sini. Al-Marhum Syaikh Saduq di dalam kitab Syarif ‘Uyun Akhbar Al-Ridha ‘Alaihissalam (شريف عيون اخبار الرضاء عليه السلام) menulis:

… فَلَمَّا كَانَ بَعْدَ حَوْلٍ وُلِدَ الْحُسَيْنُ (عليه السلام) وَ جَاءَ النَّبِيُّ (صلي الله عليه و آله و سلم) فَقَالَ يَا أَسْمَاءُ هَلُمِّي ابْنِي فَدَفَعْتُهُ إِلَيْهِ فِي خِرْقَةٍ بَيْضَاءَ فَأَذَّنَ فِي أُذُنِهِ الْيُمْنَى وَ أَقَامَ فِي الْيُسْرَى وَ وَضَعَهُ فِي حَجْرِهِ فَبَكَى فَقَالَتْ أَسْمَاءُ بِأَبِي أَنْتَ وَ أُمِّي مِمَّ بُكَاؤُكَ قَالَ عَلَى ابْنِي هَذَا قُلْتُ إِنَّهُ وُلِدَ السَّاعَةَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ تَقْتُلُهُ الْفِئَةُ الْبَاغِيَةُ مِنْ بَعْدِي لَا أَنَالَهُمُ اللَّهُ شَفَاعَتِي ثُمَّ قَالَ يَا أَسْمَاءُ لَا تُخْبِرِي فَاطِمَةَ بِهَذَا فَإِنَّهَا قَرِيبَةُ عَهْدٍ بِوِلَادَتِه‏ …
عيون أخبار الرضا عليه السلام ، ج‏2 ، ص 26 .

Asma’ berkata, dalam tahun setelah kelahiran Al-Husain (a.s), Rasulullah datang kepadanya dan bersabda: Wahai Asma, bawakan kepadaku cucuku. Asma pun memberikan Al-Husain kepada baginda dalam keadaan dibalut dengan kain putih. Baginda mengazankan pada telinga kanan dan iqomah pada telingan kirinya. Baginda meletakannya diribanya dan menangis. Asma’ bertanya: Ayah dan ibuku berkorban untukmu, kepada siapa engkau menangis? Baginda menjawab: Kepada cucuku ini. Aku berkata: Beliau baru sahaja lahir. Baginda bersabda: Beliau akan dibunuh oleh penderhaka yang sesat setelah kewafatanku. Allah tidak akan mengenakan syafaatku kepada mereka. Kemudian baginda bersabda: Wahai Asma’, janganlah dikau menyampaikannya kepada Fathimah, kerana beliau baru melahirkannya…” – ‘Uyun Al-Akhbar Al-Ridha Alaihissalam, jilid 2 halaman 26

Al-Marhum Syaikh Mufid di dalam kitab Al-Irsyad menulis:

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ خَرَجَ مِنْ عِنْدِنَا ذَاتَ لَيْلَةٍ فَغَابَ عَنَّا طَوِيلًا ثُمَّ جَاءَنَا وَ هُوَ أَشْعَثُ أَغْبَرُ وَيَدُهُ مَضْمُومَةٌ فَقُلْتُ لَهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لِي أَرَاكَ أَشْعَثَ مُغْبَرّاً فَقَالَ أُسْرِيَ بِي فِي هَذِهِ اللَّيْلَةِ إِلَى مَوْضِعٍ مِنَ الْعِرَاقِ يُقَالُ لَهُ كَرْبَلَاءُ فَرَأَيْتُ فِيهِ مَصْرَعَ الْحُسَيْنِ وَ جَمَاعَةٍ مِنْ وُلْدِي وَ أَهْلِ بَيْتِي فَلَمْ أَزَلْ أَلْتَقِطُ دِمَاءَهُمْ فِيهَا هِيَ فِي يَدِي وَ بَسَطَهَا فَقَالَ خُذِيهِ وَ احْتَفِظِي بِهِ فَأَخَذْتُهُ فَإِذَا هِيَ شِبْهُ تُرَابٍ أَحْمَرَ فَوَضَعْتُهُ فِي قَارُورَةٍ وَ شَدَدْتُ رَأْسَهَا وَ احْتَفَظْتُ بِهَا فَلَمَّا خَرَجَ الْحُسَيْنُ (عليه السلام) مُتَوَجِّهاً نَحْوَ أَهْلِ الْعِرَاقِ كُنْتُ أُخْرِجُ تِلْكَ الْقَارُورَةَ فِي كُلِّ يَوْمٍ وَ لَيْلَةٍ فَأَشَمُّهَا وَ أَنْظُرُ إِلَيْهَا ثُمَّ أَبْكِي لِمُصَابِهَا فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ الْعَاشِرِ مِنَ الْمُحَرَّمِ وَ هُوَ الْيَوْمُ الَّذِي قُتِلَ فِيهِ أَخْرَجْتُهَا فِي أَوَّلِ النَّهَارِ وَ هِيَ بِحَالِهَا ثُمَّ عُدْتُ إِلَيْهَا آخِرَ النَّهَارِ فَإِذَا هِيَ دَمٌ عَبِيطٌ فَضَجِجْتُ فِي بَيْتِي وَ كَظَمْتُ غَيْظِي مَخَافَةَ أَنْ يَسْمَعَ أَعْدَاؤُهُمْ بِالْمَدِينَةِ فَيُسْرِعُوا بِالشَّمَاتَةِ فَلَمْ أَزَلْ حَافِظَةً لِلْوَقْتِ وَ الْيَوْمِ حَتَّى جَاءَ النَّاعِي يَنْعَاهُ فَحُقِّقَ مَا رَأَيْتُ‏ .
الإرشاد في معرفة حجج الله على العباد ، ج‏2 ، ص130 ، فصل في فضائل الإمام الحسين و مناقبه . و إعلام الورى بأعلام الهدى ، ص 219 ، الفصل الثالث في ذكر بعض خصائصه و مناقبه و فضائله .

Daripada Ummu Salamah, pada suatu malam Rasulullah (s.a.w) keluar berjauhan daripada kami dalam tempoh yang lama. Kemudian baginda pulang kepada kami dalam keadaan kusut berdebu dan tangannya sedang mengumpal. Aku bertanya: Wahai Rasulullah, mengapa engkau berdebu? Baginda bersabda: Aku dibawa pada malam ini ke sebuah tempat di Iraq, dikatakan bahawa ia adalah Karbala. Maka aku telah melihat gelanggang Al-Husain dan jemaahnya daripada anak cucu dan Ahlul Baitku syahid di sana. Aku memungut darah-darah mereka di sana, inilah sedikit di dalam tanganku. Ambillah ia dan jagalah ia. Maka aku pun mengambilnya dan ia seakan-akan tanah berwarna merah dan aku menyimpannya di dalam botol kaca. Tatkala Al-Husain (a.s) keluar menuju ke arah Iraq, setiap hari siang dan malam aku menciumnya dan melihat padanya, aku menangisi musibahnya. Menjelang hari ke-sepuluh Muharram iaitu hari beliau terbunuh, aku mengeluarkannya dan ia tidak berubah, kemudia aku melihat kembali di penghujung tengahhari dan ia bertukar menjadi darah pekat, aku menjerit. Oleh kerana aku bimbang musuh mengetahui perkara yang aku sembunyikan, maka aku pun sentiasa menanti sehinggalah khabar pembunuhan Al-Husain diumumkan di Madinah. – Al-Irsyad Fi Ma’rifah HijajiLlah Alal ‘ibad, jilid 2 halaman 130.

Beliau juga turut menulis:

وَ رَوَى السَّمَّاكُ عَنِ ابْنِ الْمُخَارِقِ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ بَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ (صلي الله عليه و آله و سلم) ذَاتَ يَوْمٍ جَالِسٌ وَ الْحُسَيْنُ (عليه السلام) فِي حَجْرِهِ إِذْ هَمَلَتْ عَيْنَاهُ بِالدُّمُوعِ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَاكَ تَبْكِي جُعِلْتُ فِدَاكَ قَالَ جَاءَنِي جَبْرَئِيلُ (عليه السلام) فَعَزَّانِي بِابْنِيَ الْحُسَيْنِ وَ أَخْبَرَنِي أَنَّ طَائِفَةً مِنْ أُمَّتِي سَتَقْتُلُهُ لَا أَنَالَهُمُ اللَّهُ شَفَاعَتِي‏ .

Ummu Salamah berkata: Pada suatu hari, Rasulullah (s.a.w) duduk dan meriba Al-Husain. Tiba-tiba air matanya menitis. Aku bertanya: Wahai Rasulullah, aku melihat engkau menangis. Baginda bersabda: Jibrail (a.s) datang kepadaku dan mengucapkan takziah kepadaku tentang Al-Husain. Ia memberitahu bahawa sekumpulan daripada ummatku akan membunuhnya. Allah tidak akan memberikan syafa’atku kepada mereka. – Al-Irsyad Fi Ma’rifah HijajiLlah Alal ‘ibad, jilid 2 halaman 130.

Tangisan Rasulullah (s.a.w) di dalam riwayat Ahlusunnah.

Syamsuddin Al-Zahabi, merupakan salah seorang ilmuan Ahlusunnah yang terbilang menulis di dalam kitab Tarikh Al-Islam:

وقال الإمام أحمد في مسنده ثنا محمد بن عبيد ثنا شرحبيل بن مدرك عن عبد الله بن نجي عن أبيه أنه سار مع علي وكان صاحب مطهرته فلما حاذى نينوى وهو سائر إلى صفين فنادى اصبر أبا عبد الله بشط الفرات قلت وما ذاك قال دخلت على النبي صلى الله عليه وسلم وعيناه تفيضان فقال قام من عندي جبريل فحدثني أن الحسين يقتل بشط الفرات وقال هل لك أن أشمك من تربته قلت نعم فقبض قبضة من تراب فأعطانيها فلم أملك عيني أن فاضتا وروى نحوه ابن سعد عن المدائني عن يحيى بن زكريا عن رجل عن الشعبي أن علياً قال وهو بشط الفرات صبراً أبا عبد الله وذكر الحديث
وقال عمارة بن زاذان ثنا ثابت عن أنس قال استأذن ملك القطر على النبي صلى الله عليه وسلم في يوم أم سلمة فقال يا أم سلمة احفظي علينا الباب لا يدخل علينا أحد فبينا هي على الباب إذ جاء الحسين فاقتحم الباب ودخل فجعل يتوثب على ظهر النبي صلى الله عليه وسلم فجعل النبي صلى الله عليه وسلم يلثمه فقال الملك أتحبه قال نعم قال فإن أمتك ستقتله إن شئت أريتك المكان الذي يقتل فيه قال نعم فجاءه بسهلة أو تراب أحمرقال ثابت فكنا نقول إنها كربلاء
عمارة صالح الحديث رواه الناس عن شيبان عنه
وقال علي بن الحسين بن واقد حدثني أبي ثنا أبو غالب عن أبي أمامة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لنسائه لا تبكوا هذا الصبي يعني حسيناً فكان يوم أم سلمة فنزل جبريل فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم لأم سلمة لا تدعي أحداً يدخل فجاء حسين فبكى فخلته أم سلمة يدخل فدخل حتى جلس في حجر رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال جبريل إن أمتك ستقتله قال يقتلونه وهم مؤمنون قال نعم وأراه تربته رواه الطبراني
وقال إبراهيم بن طهمان عن عباد بن إسحاق وقال خالد بن مخلد واللفظ له ثنا موسى بن يعقوب الزمعي كلاهما عن هاشم بن هاشم الزهري عن عبد الله بن زمعة قال أخبرتني أم سلمة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم اضطجع ذات يوم فاستيقظ وهو خاثر ثم اضطجع ثم استيقظ وهو خاثر دون المرة الأولى ثم رقد ثم استيقظ وفي يده تربة حمراء وهو يقبلها فقلت ما هذه التربة قال أخبرني جبريل أن الحسين يقتل بأرض العراق وهذه تربتها
وقال وكيع ثنا عبد الله بن سعيد عن أبيه عن عائشة أو أم سلمة شك عبد الله أن النبي صلى الله عليه وسلم قال لها دخل علي البيت ملك لم يدخل علي قبلها فقال لي إن ابنك هذا حسيناً مقتول وإن شئت أريتك من تربة الأرض التي يقتل بها
رواه عبد الرزاق عن عبد الله بن سعيد بن أبي هند مثله إلا أنه قال أم سلمة ولم يشك
وإسناده صحيح رواه أحمد والناس
وروي عن شهر بن حوشب وأبي وائل كلاهما عن أم سلمة نحوه
تاريخ الإسلام ذهبي ج5/ص102

Imam Ahmad di dalam Musnadnya mengatakan… Abdullah bin Naji daripada ayahnya, sesungguhnya beliau pergi bersama Ali dengan wadah air. Tatkala sampai di Nainawa (menghala ke Siffin), maka ia berkata: Ya Aba Abdillah, nanti sebentar. Aku berkata: Mengapa? ia berkata: Aku pernah bertemu Rasulullah dalam keadaan mata baginda menitiskan air mata. Baginda pun berkata kepadaku bahawa Jibrail telah berdiri di sisiku dan berkata bahawa Husain akan dibunuh di Shatt Al-Furat. Mahukah engkau mencium bau tanahnya? Aku menjawab: Iya. Maka baginda menggenggam tanah dan memberikannya kepadaku dan aku tidak dapat menahan air mataku dari mengalir…

Diriwayatkan daripada Anas bahawa Malaikat Hujan di hari Ummu Salamah (hari yang Rasulullah berada di rumahnya) meminta izin daripada Rasulullah untuk masuk. Kemudian baginda bersabda: Wahai Ummu Salamah, jagalah pintu agar tidak ada orang yang masuk. Ketika ini Al-Husain datang dan meluru ke pintu serta masuk ke dalam bilik. Al-Husain naik di atas belakan Nabi. Rasulullah (s.a.w) menciumnya dan Malaikat Hujan berkata: Apakah engkau kasih padanya? Baginda menjawab: Iya. Malaikat berkata: Sesungguhnya ummatmu akan membunuhnya setelah kewafatanmu. Aku akan perlihatkan tempat kesyahidannya jika kamu mahu. Baginda berkata: Iya. Maka ia membawa baginda ke dataran atau tanah merah. Tsabit berkata: Kami memanggilnya sebagai Karbala.

Umarah adalah seorang yang Shalih Hadis, ramai orang meriwayatkan daripadanya.

… Rasulullah bersabda kepada isterinya bahawa janganlah kalian biarkan kanak-kanak ini (Al-Husain) menangis. Pada suatu hari Jibrail turun dan baginda bersabda kepada Ummu Salamah: Jangan benarkan sesiapa pun masuk ke dalam bilik. Kemudian Al-Husain datang dan mula menangis. Ummu Salamah mengizinkannya memasuki bilik dan beliau duduk di riba Rasulullah (s.a.w). Kemudian Jibrail berkata: Umatmu akan membunuhnya. Baginda bertanya: Apakah mereka itu membunuh dalam keadaan beriman? Beliau berkata: Iya. Kemudian Jibrail menunjukkan tanahnya.

… Ummu Salamah memberitahuku bahawa pada suatu hari Rasulullah tidur kemudian bangun dalam keadaan tidak senang hati. Kemudian baginda baring dan bangun lagi tidak seperti pertamanya. Sekali lagi baginda tidur dan bangun lagi, di tangannya terdapat tanah merah yang baginda cium. Aku bertanya: Tanah apakah ini? Baginda bersabda: Jibrail memberitahuku bahawa Al-Husain akan dibunuh di bumi Iraq dan inilah tanahnya…

Rasulullah bersabda kepadanya bahawa malaikat yang belum pernah datang sebelum ini menemuiku. Kemudian ia berkata: Cucumu Al-Husain akan dibunuh dan jika engkau mahu, aku akan tunjukkan tanah dari bumi ia dibunuh… persanadannya Sahih, Ahmad dan beberapa orang yang lain meriwayatkannya.- Tarikh Al-Islam Zahabi, jilid 5 halaman 102

Hakim Naisyaburi yang merupakan salah seorang ulama Ahlusunnah di dalam kitab Al-Mustadrak Ala Al-Sahihain menulis:

( أخبرنا ) أبو عبد الله محمد بن علي الجوهري ببغداد ثنا أبو الأحوص محمد بن الهيثم القاضي ثنا محمد بن مصعب ثنا الأوزاعي عن أبي عمار شداد بن عبد الله عَنْ أُمِّ الْفَضْلِ بِنْتِ الْحَارِثِ أَنَّهَا دَخَلَتْ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ ص فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ رَأَيْتُ اللَّيْلَةَ حُلْماً مُنْكَراً قَالَ وَ مَا هُوَ قَالَتْ إِنَّهُ شَدِيدٌ قَالَ مَا هُوَ قَالَتْ رَأَيْتُ كَأَنَّ قِطْعَةً مِنْ جَسَدِكَ قُطِعَتْ وَ وُضِعَتْ فِي حَجْرِي فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ (صلي الله عليه وآله وسلم) خَيْراً رَأَيْتِ تَلِدُ فَاطِمَةُ غُلَاماً فَيَكُونُ فِي حَجْرِكِ فَوَلَدَتْ فَاطِمَةُ الْحُسَيْنَ (عليه السلام) فَقَالَتْ وَ كَانَ فِي حَجْرِي كَمَا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ (صلي الله عليه وآله وسلم) فَدَخَلْتُ بِهِ يَوْماً عَلَى النَّبِيِّ ص فَوَضَعْتُهُ فِي حَجْرِهِ ثُمَّ حَانَتْ مِنِّي الْتِفَاتَةٌ فَإِذَا عَيْنَا رَسُولِ اللَّهِ (صلي الله عليه وآله وسلم) تُهْرَاقَانِ بِالدُّمُوعِ فَقُلْتُ بِأَبِي أَنْتَ وَ أُمِّي يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لَكَ قَالَ أَتَانِي جَبْرَئِيلُ (عليه السلام) فَأَخْبَرَنِي أَنَّ أُمَّتِي سَتَقْتُلُ ابْنِي هَذَا وَ أَتَانِي بِتُرْبَةٍ مِنْ تُرْبَتِهِ حَمْرَاء .
المستدرك ، الحاكم النيسابوري ، ج 3 ، ص 176 – 177 و تاريخ مدينة دمشق ، ابن عساكر ، ج 14 ، ص 196 – 197 و البداية والنهاية ، ابن كثير ، ج 6 ، ص 258 و .

Ummul Fadhl binti Harits menerima kunjungan Rasulullah (s.a.w), beliau berkata: Aku mendapat mimpi ngeri malam tadi. Baginda bertanya: Mimpi apakah itu? Beliau menjawab: Ia sungguh mengerikan. Baginda bertanya lagi: Mimpi apakah itu? Jawabnya: Sepertinya bahagian daripada tubuhmu terpotong dan berada di ribaku. Maka sabda Rasulullah (s.a.w): Mimpi yang baik. Engkau bermimpi Fathimah akan segera beroleh seorang anak dan anak itu akan berada di ribamu. Maka Al-Husain pun lahir, beliau berkata ia berada dipangkuanku sebagaimana yang disabdakan Rasulullah.

Pada suatu hari aku menemui Rasulullah dan meletakkan Al-Husain dipangkuan baginda sebagaimana ia berada di ribaku dulu (mimpi). Apabila baginda menitiskan air mata, aku berkata: Ayah dan ibuku menjadi korban buatmu, mengapakah engkau menangis? Baginda bersabda: Jibrail baru sahaja menemuiku dan memberikan berita bahawa ummatku akan membunuh cucuku ini. Ia juga membawa kepadaku tanah bewarna merah. – Al-Mustadrak Al-Hakim, jilid 3 halaman 176-177; Tarikh Madinah Dimasqi Ibnu Asakir, jilid 14 halaman 196-197; Al-Bidayah Wa Al-Nihayah Ibnu Katsir jilid 6 halaman 258.

Setelah menukilkan hadis ini, Hakim Nisyaburi menulis:

هذا حديث صحيح على شرط الشيخين ولم يخرجاه .

Di tempat yang lain pula beliau menulis:

أخبرناه أبو الحسين علي بن عبد الرحمن الشيباني بالكوفة ثنا أحمد بن حازم الغفاري ثنا خالد بن مخلد القطواني قال حدثني موسى بن يعقوب الزمعي أخبرني هاشم بن هاشم بن عتبة بن أبي وقاص عن عبد الله بن وهب بن زمعة قال أخبرتني أم سلمة رضي الله عنها ان رسول الله صلى الله عليه وآله اضطجع ذات ليلة للنوم فاستيقظ وهو حائر ثم اضطجع فرقد ثم استيقظ وهو حائر دون ما رأيت به المرة الأولى ثم اضطجع فاستيقظ وفي يده تربة حمراء يقبلها فقلت ما هذه التربة يا رسول الله قال أخبرني جبريل (عليه الصلاة والسلام) ان هذا يقتل بأرض العراق للحسين فقلت لجبريل أرني تربة الأرض التي يقتل بها فهذه تربتها هذ حديث صحيح على شرط الشيخين ولم يخرجاه .
المستدرك ، الحاكم النيسابوري ، ج 4 ، ص 398 .

Abdullah bin Zam`ah berkata: Ummu Salamah berkata kepadaku: Pada malam itu Rasulullah (s.a.w) baring untuk tidur dan bangun tiba-tiba dalam keadaan cemas. Baginda tidur sekali lagi dan menutup mata. Tidak lama setelah itu baginda terjaga lagi dan cemasnya berkurangan tidak seperti mula-mula tadi. Kemudian baginda tidur lagi dan terjaga lagi dan di tangannya terdapat tanah bewarna merah dan baginda menciumnya. Aku bertanya: Tanah apakah ini wahai Rasulullah (s.a.w)?. Baginda menjawab: Jibrail telah memberitahuku sesungguhnya Al-Husain akan terbunuh di bumi Iraq. Aku meminta tanah di bumi beliau dibunuh daripada Jibrail. Maka inilah tanahnya. – Almustadrak, Al-Hakim, jilid 4 halaman 398.

Al-Tabrani di dalam Mu`jam Al-Kabir, Al-Haitsami di dalam Majma` Al-Zawa’id dan Muttaqi Al-Hind di dalam Kanzul Ummal menulis:

وعن أم سلمة قالت كان رسول الله صلى الله عليه وسلم جالسا ذات يوم في بيتي قال لا يدخل على أحد فانتظرت فدخل الحسين فسمعت نشيج رسول الله صلى الله عليه وسلم يبكى فأطلت فإذا حسين في حجره والنبي صلى الله عليه وسلم يمسح جبينه وهو يبكي فقلت والله ما علمت حين دخل فقال إن جبريل عليه السلام كان معنا في البيت قال أفتحبه قلت أما في الدنيا فنعم قال إن أمتك ستقتل هذا بأرض يقال لها كربلاء فتناول جبريل من تربتها فأراها النبي صلى الله عليه وسلم فلما أحيط بحسين حين قتل قال ما اسم هذه الأرض قالوا كربلاء فقال صدق الله ورسوله كرب وبلاء ، وفى رواية صدق رسول الله صلى الله عليه وسلم أرض كرب وبلاء .
المعجم الكبير ، الطبراني ، ج 23 ، ص 289 – 290 و مجمع الزوائد ، الهيثمي ، ج 9 ، ص 188 – 189 و كنز العمال ، المتقي الهندي ، ج 13 ، ص 656 – 657 و … .

Ummu Salamah berkata, pada suatu hari Rasulullah duduk di rumahku. Baginda berkata: Jangan benarkan sesiapapun masuk. Maka aku pun menunggu dan Al-Husain pun masuk. Aku terdengar Rasulullah (s.a.w) menangis tersedu-sedu. Aku melihat Al-Husain di atas riba dan Nabi (s.a.w) mengusap tepi kepala beliau sambil menangis. Aku bekata: Demi Allah, aku tidak tahu dia masuk. Maka baginda bersabda: Sesungguhnya Jibril (a.s) bersama kami di dalam rumah, ia bertanya kepadaku: Apakah engkau mengasihinya?. Jawabku: Iya. Jibril berkata: Ummatmu akan membunuh anak ini di bumi yang dikenali sebagai Karbala. Jibril pun mengambil tanahnya dan memperlihatkan kepada Nabi (s.a.w). Tatkala mereka mengepung untuk membunuh Al-Husain, beliau bertanya: Apakah nama bumi ini? Mereka menjawab: Karbala. Al-Husain pun berkata: Benarlah Allah dan Rasulnya yang mengatakan bumi ini adalah Karb dan Bala. – Mu’jam Al-Kabir, Al-Tabrani, jilid 23 halaman 289-290; Majma’ Al-Zawaid, Al-Hatsami, jilid 9 halaman 188-189; Kanzul Ummal, Al-Muttaqi Al-Hindi, jilid 13 halaman 656-657.
Setelah menukilkan hadis ini, Haitsami mengatakan:
رواه الطبراني بأسانيد ورجال أحدها ثقات .

Diriwayatkan oleh Tabrani dan tsiqah salah satu rijal.

Begitu juga dalam hadis lain, Haitsami di dalam Majma` Zawaid, Ibnu Asakir di dalam Tarikh Madinah Dimasq, Mizzi di dalam Tahzibul Kamal dan Ibnu Hajar Asqalani di dalam Tahzibul Tahzib menulis:

عن أم سلمة قالت كان الحسن والحسين يلعبان بين يدي النبي صلى الله عليه و سلم في بيتي فنزل جبريل فقال يا محمد إن أمتك تقتل ابنك هذا من بعدك وأومأ بيده إلى الحسين فبكى رسول الله صلى الله عليه واله وسلم وضمه إلى صدره ثم قال رسول الله صلى الله عليه وسلم وضعت عندك هذه التربة فشمها رسول الله صلى الله عليه وسلم وقال ريح كرب وبلاء وقال يا أم سلمة إذا تحولت هذه التربة دما فاعلمي أن ابني قد قتل فجعلتها أم سلمة في قارورة ثم جعلت تنظر إليها كل يوم وتقول إن يوما تحولين دما ليوم عظيم.
تهذيب التهذيب ، ابن حجر ، ج 2 ، ص 300 – 301 و تهذيب الكمال ، المزي ، ج 6 ، ص 408 – 409 و تاريخ مدينة دمشق ، ابن عساكر ، ج 14 ، ص 192 – 193 و ترجمة الإمام الحسين (ع) ، ابن عساكر ، ص 252 – 253 و مجمع الزوائد ، الهيثمي ، ج 9 ، ص 189 و …

Ummu Salamah berkata, Al-Hasan dan Al-Husain sedang bermain di depan Rasulullah (s.a.w) di rumahku. Maka turunlah Jibril dan berkata: Wahai Muhammad, sesungguhnya ummatmu akan membunuh cucumu ini setelah kewafatanmu sambil mengisyaratkan tangannya kepada Al-Husain. Maka menangislah Rasulullah (s.a.w) dan memeluk Al-Husain ke dadanya. Rasulullah (s.a.w) berkata: Simpanlah tanah ini. Baginda mencium tanah tersebut dan bersabda: Berbau Karb dan Bala. Kemudian tanah itu diserahkan kepada Ummu Salamah dan baginda bersabda: Wahai Ummu Salamah, ketika tanah ini bertukar menjadi darah, saat itu cucuku Al-Husain dibunuh. Ummu Salamah meletakkan turbah di dalam botol kaca dan setiap hari beliau melihat padanya dan berkata: Wahai tanah, pada hari engkau bertukar menjadi darah, itu lah hari yang besar.

Setelah menukilkan hadis ini, Ibnu Hajar Al-`Asqalani berkata:

و فى الباب عن عائشة و زينب بنت جحش و أم الفضل بنت الحارث و أبى أمامة و أنس بن الحارث و غيرهم‏ .

Perkara ini turut dinukil daripada `Aisyah, Zainab binti Jahsy, Umm Fadhl binti Al-Harits, Abu Amamah, Anas bin Al-Haris dan yang lain lagi.

Di dalam riwayat yang lain, Al-Haitsami menulis:

عن أبي أمامة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لنسائه لا تبكوا هذا الصبي يعنى حسينا قال وكان يوم أم سلمة فنزل جبريل فدخل رسول الله صلى الله عليه وسلم الداخل وقال لام سلمة لا تدعي أحدا أن يدخل على فجاء الحسين فلما نظر إلى النبي صلى الله عليه وسلم في البيت أراد أن يدخل فأخذته أم سلمة فاحتضنته وجعلت تناغيه وتسكنه فلما اشتد في البكاء خلت عنه فدخل حتى جلس في حجر النبي صلى الله عليه وسلم فقال جبريل للنبي صلى الله عليه وسلم إن أمتك ستقتل ابنك هذا فقال النبي صلى الله عليه وسلم يقتلونه وهم مؤمنون بي قال نعم يقتلونه فتناول جبريل تربة فقال بمكان كذا وكذا فخرج رسول الله صلى الله عليه وسلم قد احتضن حسينا كاسف البال مغموما فظنت أم سلمة أنه غضب من دخول الصبي عليه فقالت يا نبي الله جعلت لك الفداء انك قلت لنا لا تبكوا هذا الصبي وأمرتني ان لا أدع أحدا يدخل عليك فجاء فخليت عنه فلم يرد عليها فخرج إلى أصحابه وهم جلوس فقال إن أمتي يقتلون هذا .
مجمع الزوائد ، الهيثمي ، ج 9 ، ص 189 و المعجم الكبير ، الطبراني ، ج 8 ، ص 285 – 286 و تاريخ مدينة دمشق ، ابن عساكر ، ج 14 ، ص 190 – 191 و ترجمة الإمام الحسين (ع) ، ابن عساكر ، ص 245 – 246 و … .

Abi Umamah berkata, Rasulullah (s.a.w) bersabda kepada isteri-isterinya: Janganlah kalian menyebabkan kanak-kanak ini menangis, iaitu Husain. Pada suatu hari di rumah Ummu Salamah, Jibril turun dan menemui Rasulullah (s.a.w). Baginda berkata kepada Ummu Salamah: Jangan benarkan sesiapa pun masuk menemuiku. Maka datanglah Al-Husain. Tatkala melihat Nabi (s.a.w) di dalam rumah, beliau ingin masuk namun Ummu Salamah mengambilnya dan memeluknya. Al-Husain menangis dan Ummu Salamah berusaha supaya ia berhenti menangis, namun Al-Husain meronta. Lantas Al-Husain dilepaskan dan masuk ke dalam bilik Nabi (s.a.w) dan duduk di atas riba baginda.

Maka Jibril pun berkata kepada Nabi (s.a.w) sesungguhnya ummatmu akan membunuh cucumu ini. Maka Nabi (s.a.w) bertanya: Mereka membunuhnya dalam keadaan mereka beriman denganku? Jawabnya: Iya mereka membunuhnya. Maka Jibril mengambil tanah dan berkata: Ini adalah dari tempat itu. Maka Rasulullah (s.a.w) keluar sambil memeluk Husain dengan berdukacita. Maka Ummu Salamah menyangka baginda murka kerana kanak-kanak itu masuk. Lantas Ummu Salamah berkata: Wahai Nabi Allah. Aku berkorban untukmu, katamu jangan buatkan anak ini menangis dan engkau mengarahkan aku supaya jangan biarkan sesiapapun masuk. Beliau datang dan aku melepaskannya. Baginda tidak berkata apa-apa dan pergi kepada para sahabatnya yang sedang duduk. Baginda bersabda: Sesungguhnya ummatku membunuh (kanak-kanak) ini. – Majma’ Al-Zawaid, Al-Haithami, jilid 9 halaman 189; Al-Mu’jam Al-Kabir, Al-Tabrani, jilid 8 halaman 285-286; Tarikh Madinah Dimasq, Ibnu Asakir, jilid 14 halaman 190-191

والسلام علي من اتبع الهدي
Salam ke atas buat mereka yang mengikut hidayah.
___________________________________________________________________________________________

Menangis Sunah Para Nabi

Oleh : Abdurahman Bâraqbah.

Salah satu persoalan yang sering dimunculkan yang berkaitan dengan kebiasaan para penganut madzhab Ahlul Bait as. yaitu kebiasaan menangisi keluarga dan orang dekat mereka yang telah wafat. Khususnya menangisi kematian para Imam mereka terutama Imam Husein as. Kebiasaan ini menuai kritikan dari sebagian kalangan. Mereka menganggap kebiasaan ini sebagai hal yang buruk dan tidak berguna bahkan sebuah dosa, dan akan mendatangkan kesulitan bagi yang ditangisinya. Benarkah anggapan itu? Tulisan singkat berikut ini akan mengupas persoalan tersebut.

Manfaat menangis

Sudah banyak dilakukan penelitian ilmiah yang membuktikan bahwa menangis memiliki manfaat bagi kesehatan manusia, baik manfaat fisik (jasmani) maupun manfaat psikis (ruhani). Dr Simon Moore, psikolog dari London Metropolitan University mengatakan, “Menangis adalah pelepasan emosi yang paling tepat saat kita tak bisa mengungkapkannya lewat kata-kata ” . Menurut Profesor William Frey, ahli tangis dari AS, bahwa air mata yang dikeluarkan saat kita sedang emosional mengandung hormon endorphin atau stres sehingga bisa membuat perasaan lebih plong. Menangis juga diketahui bisa menurunkan tekanan darah dan denyut nadi.

Tangisan yang selalu disertai dengan keluarnya air mata dari kedua mata adalah reaksi alamiah ketika seseorang berada dalam kondisi tertentu, seperti gembira, sedih, sakit, takut. Memang tingkatan mental dan emosi manusia berbeda-beda; ada orang yang mudah menangis, ada pula yang sulit menangis. Artinya, ada orang yang menangis ketika merasakan sedikit saja gembira atau sedih, atau sakit, atau takut. Sementara orang lain tidak akan menangis kecuali jika sudah sangat gembira, sangat sedih dan sebagainya.

Menangis dan sifat cengeng.
Tidak semua tangisan menunjukkan sifat cengeng atau lemah mental. Sebaliknya, orang yang jarang atau sedikit, atau bahkan tidak pernah menangis, belum tentu memiliki sifat pemberani atau kuat mental. Akan kita lihat nanti bahwa para Nabi termasuk Nabi Besar Muhammad saww, Imam Ali as, para Imam dan para sahabat Nabi saww, sering kali menangis, padahal mereka adalah manusia-manusia pemberani dan tidak ada keraguan dalam hal ini.

Islam menekankan banyak menangis

Telah disebutkan bahwa diantara penyebab tangis ialah rasa takut. Sedangkan rasa takut yang paling mulia ialah takut kepada Allah swt. Tentu saja takut kepada Allah swt berbeda dengan takut kepada selain-Nya. Takut kepada selain Allah swt. akan menyebabkan seseorang akan menjauh darinya, seperti takut pada ular, atau hewan liar lainnya, atau takut kepada orang yang zalim dan jahat. Sedangkan takut kepada Allah swt. justru akan menyebabkan seseorang berusaha untuk mendekatiNya. Berkaitan dengan itu, simaklah doa di bawah ini,

يا من يفرّ اليه الخائفون

Wahai Dzat dimana orang yang takut akan lari (mendekat) kepada-Nya

Berikut ini beberapa Ayat Al-Quran yang memuji orang-orang yang menangis karena takut kepada Allah swt:
إِنَّ الَّذِينَ أُوتُواْ الْعِلْمَ مِن قَبْلِهِ إِذَا يُتْلَى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلأَذْقَانِ سُجَّدًا وَيَقُولُونَ سُبْحَانَ رَبِّنَا إِن كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولاً .وَيَخِرُّونَ لِلأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا

Orang-orang yang telah diberi ilmu sebelumnya, jika dibacakan kepada mereka (Ayat-Ayat Allah) mereka tersungkur bersujud dengan dagu mereka. Mereka berkata, Maha Suci Tuhan kami, tak lain janji Tuhan kami pasti terlaksana. Mereka tersungkur dengan dagu mereka dan menangis serta bertambah khusyu’ (Al-Isra 107 – 109).

Dalam Surat Maryam Ayat 58, setelah menyebut keutamaan para Nabi dari keturunan Adam; Nuh dan Ibrahim, serta keturunan mereka berdua seperti para Nabi dari Bani Israel, Allah swt. mengatakan bahwa mereka itu adalah orang yang selalu tersungkur bersujud serta menangis jika dibacakan kepada mereka firman-firman-Nya.

Dalam Surat Hud Ayat 75, Allah swt memuji Nabi Ibrahim as dengan firman-Nya:
إِنَّ إِبْرَاهِيمَ لَحَلِيمٌ أَوَّاهٌ مُّنِيبٌ

Sesungguhnya Ibrahim itu berhati lembut, sering bersedih dan bertaubat

Dalam bahasa Arab (أَوَّاهٌ) artinya orang sering mengucapkan aaah atau oooh ketika bersedih.

Tangis Nabi saww.

1. Rasulullah saww. menangis ketika menjenguk Sa’ad bin Ubadah yang sedang sakit, dan orang-orang pun ikut menangis. Lalu beliau berkata, “Tidakkah kalian mendengar? Allah tidak mengadzab seseorang karena tetesan air mata, tidak pula karena kesedihan hati. Akan tetapi Allah mengadzab atau merahmati seseorang karena ini (beliau menunjuk ke lidah beliau) ”.
2. Dalam Shahih Bukhari dan Muslim, juga Sunan Abi Dawud dan Ibn Majah: Anas berkata, “Kami masuk bersama Rasulullah saww., sementara Ibrahim (putra Rasul Allah saw) dalam keadaan sakratul maut. Wajah Rasulullah saww. basah dengan linangan air mata. Melihat itu, Abdurrahman bin Auf berkata, “Engkau, ya Rasul Allah, (menangis) ?” Beliau menjawab, “Wahai Ibnu Auf, ini adalah rahmat.” Kemudian beliau menjelaskan lagi, “Mata menangis, hati bersedih, tapi kita tidak mengucapkan apa pun kecuali yang diridhai oleh Allah. Dan kami sangat sedih dengan perpisahanmu, wahai Ibrahim.”
3. Dalam Shahih Bukhari dan Muslim, juga Sunan Abu Dawud dan Nasâi, diriwayatkan bahwa salah seorang putri Rasulullah saww. mengutus seseorang kepada beliau memberitakan bahwa anaknya meninggal, seraya meminta kepada beliau agar datang untuk melihat. Rasulullah segera berangkat dan ditemani oleh Sa’ad bin Ubadah dan beberapa sahabat lainnya. Jenazah anak itu diserahkan kepada Rasulullah yang sedang menagis terisak-isak, dan air mata beliau jatuh berderai. Sa’ad berkata, “Apa ini, wahai Rasul Allah?”. Beliau menjawab, “ Ini adalah rahmat, yang Allah ciptakan di dalam hati hamba-hamba-Nya. Allah hanya menyayangi hamba-Nya yang penyayang”.
4. Tangis Rasulullah saww. untuk paman beliau, Hamzah bin Abdul Muthalib. Dalam kitab Thabaqât Al-Kubrâ karya Ibnu Sa’ad dan Maghâzî Al-Wâqidi dikisahkan bahwa setelah perang Uhud, Rasulullah saww. mendengar tangisan kaum perempuan Anshar yang menangisi keluarga mereka yang gugur syahid. Lalu Rasulullah saw berkata, “Akan tetapi Hamzah tidak ada yang menangisinya ”. Mendengar ucapan beliau itu, Sa’ad bin Muâdz mengajak kaum perempuan dari Bani Abdul Asyhal agar berkumpul untuk menangisi paman Nabi itu, yakni Hamzah ra. Sejak saat itu, setiap kali mereka akan menangisi mayit maka mereka memulai dengan menangisi Hamzah.
5. Rasulullah saww. juga menangisi para syuhada yang gugur dalam perang mu’tah. Beliau telah lebih dahulu mengetahui gugurnya Zaid bin Haritsah, Ja’far bin Abi Thalib dan Abdullah bin Rawâhah dan memberitahukan hal itu kepada penduduk Madinah dengan berlinangan air mata.
6. Secara khusus demi Ja’far bin Abi Thalib, Rasulullah saww. mengumpulkan anak-anak Ja’far. Beliau menciumi mereka seraya kedua mata beliau bercucuran air mata. Asmâ, istri Ja’far bertanya, “Apa yang membuatmu menangis ?, Apakah berita tentang Ja’far dan pasukannya telah sampai kepadamu? “. Rasulullah saww. menjawab, “Benar, mereka semua (para panglima itu) telah gugur hari ini.” Asmâ pun bangun dan berteriak lalu mengumpulkan kaum perempuan. Fatimah as masuk dalam keadaan menangis seraya berseru, “Aduhai pamanku.” Rasulullah saww. berkata, “Menangislah orang yang akan menangis untuk orang seperti Ja’far ”.
7. Dalam Shahih Muslim dan lain-lain, dari Abu Hurairah diriwayatkan bahwa Rasulullah saww. berziarah ke pusara ibunda beliau. Di situ beliau menangis, sehingga membuat semua orang yang bersama beliau ikut menangis.

Rasulullah saww. Menangisi Cucu Beliau Imam Husein as
Dari Ummu Fadl binti Hârits, bahwa dia menjumpai Rasulullah saww. dan berkata, “Wahai Rasulullah, aku melihat mimpi yang aneh tadi malam”. Rasulullah bertanya, “Apa mimpimu itu ?”, Dia berkata, “Mimpi itu sangat menyeramkan ”. Rasulullah saww. kembali bertanya, “Apa mimpimu itu ?”. Dia berkata, “Aku melihat sebagian dari tubuhmu terpotong dan jatuh ke pangkuanku ”. Lalu Rasulullah saww. mengatakan, “Engkau telah bermimpi baik. Fatimah akan segera melahirkan anak lelaki – insya Allah – dan anak itu akan berada di pangkuanmu ”. Ketika Fatimah as. melahirkan Al-Husein as, maka sebagaimana dikatakan oleh Rasulullah saww., anak itu aku letakkan di pangkuanku. Suatu hari aku menjumpai Rasulullah saww. dan aku meletakkan bayi tersebut ke pangkuan beliau. Ketika aku menoleh kepada beliau, aku melihat kedua mata beliau mencucurkan air mata. Aku bertanya, “Wahai Rasulullah, ada apa denganmu ?”. Beliau menjawab, “ Tadi Jibril as. datang dan memberitakan kepadaku bahwa umatku akan membunuh putraku ini ”. Aku terkejut dan bertanya, “Putramu ini ?”. Beliau menjawab, “Ya, putraku ini. Dan Jibril memberiku tanah dari tanahnya, berwarna merah.”
Hakim berkata, “Hadits ini shahih menurut syarat-syarat dua tokoh Ahli Hadis (Bukhari dan Muslim), namun keduanya tidak mengeluarkannya”. Riwayat seperti ini banyak kita temukan dalam kitab-kitab hadits maupun kitab tarikh yang mu’tabar dari kalangan para ulama Ahlus sunnah.

Riwayat yang Melarang Menangisi Orang Mati

Para ulama dan ahli tahqiq dengan sepakat mengatakan bahwa riwayat-riwayat yang melarang menangisi orang yang meninggal dunia itu bersumber dari Umar bin Khattab dan anaknya, Abdullah bin Umar. Dalam Shahih Muslim dan Sunan Nasâi diriwayatkan dari Abdullah bin Umar bahwa Hafsah menangisi Umar (ketika akan meninggal). Lalu Umar berkata, “Diamlah anakku. Tidak lah kamu mengetahui bahwa Rasulullah saww. bersabda bahwa mayit diadzab karena tangisan keluarganya ”.

Masih ada beberapa riwayat lain dari Umar dan Abdulah bin Umar yang berkenaan dengan masalah ini. Akan tetapi Aisyah menolak yang demikian itu, dan mengatakan bahwa kedua orang itu lupa atau keliru dalam masalah ini. Abdullah bin Abbas dan sejumlah sahabat lain juga menentang madzhab Umar dan putranya ini. Mereka berdalil dengan Ayat 164 Surat Al-An’am, yang artinya, “Orang yang berdosa tidak menanggung dosa yang dilakukan oleh orang lain.” Maksudnya ialah bahwa seseorang tidak akan menanggung perbuatan dosa orang lain kecuali dosanya sendiri. Jika menangisi orang yang meninggal adalah dosa maka dosa tersebut seharusnya ditanggung oleh orang yang menangis, bukan oleh orang yang sudah meninggal.

Dalam masalah ini memang terjadi perbedaan tajam antara Umar dan Aisyah. Dalam riwayat Thabari, ketika mengisahkan peristiwa-peristiwa tahun 13 H dalam kitab tarikhnya, dengan sanad kepada Said bin Musayyib, berkata, “Ketika Abubakar meninggal Aisyah mengadakan upacara kesedihan (dengan mengumpulkan orang-orang untuk menangisi kepergian ayahnya). Umar bin Khattab datang dan berdiri di depan pintu rumah Aisyah serta melarang orang-orang untuk menangis. Akan tetapi mereka tidak mau berhenti. Maka Umar berkata kepada Hisyam bin Al-Walid, “Masuklah dan keluarkan putri Ibnu Abi Quhafah (yakni, Abu Bakar bin Abu Quhafah) kemari ”. Mendengar kata-kata Umar itu, Aisyah berkata kepada Hisyam, ”Aku melarangmu memasuki rumahku.” Umar berkata kepada Hisyam, “Masuklah, aku telah mengijinkanmu.” Maka Hisyam pun masuk dan menyeret Ummu Farwah, saudara perempuan Abubakar, dan membawanya kehadapan Umar. Umar memukulnya dengan beberapa kali pukulan cambuk, maka kaum perempuan pun berhamburan bubar setelah menyaksikan hal itu.

Yang aneh ialah, Umar yang sedemikian keras melarang menangisi orang yang meninggal, tapi dia membolehkan kaum perempuan Bani Makhzûm menangisi kematian Khâlid bin Walîd. Disebutkan dalam kitab Al-Isti’âb, biografi Khalid, bahwa Muhammad bin Salam mengatakan bahwa tidak ada seorang perempuan pun dari Bani Mughirah kecuali mencukur rambut mereka dan meletakkannya di atas kubur Khalid.

Bahkan Umar sendiri menangisi kematian Nu’man bin Muqarran, sebagaimana disebutkan dalam kitab Al-Isti’âb Ibnu Abdil Barr, biografi Nu’man ini, juga disebutkan di bagian pertama juz kedua kitab al Aqdul Farid, bahwa ketika berita kematian Nu’man bin Muqarran sampai kepada Umar bin Khattab, ia meletakkan tangannya di kepala dan berteriak, “(يا أسفاً على النعمان) Aduhai betapa sedih hati ini karena kehilangan Nu’man.” Demikian pula tangisan Umar pada kematian saudaranya bernama Zaid, telah diriwayatkan dengan riwaya yang mutawatir.

Kesimpulan:

Dari semua uraian singkat di atas tadi, jelaslah bahwa menangisi orang yang meninggal dunia, bukan hanya boleh, tetapi malah sesuatu yang disunnhahkan, karenalah Nabi saww .dan para sahabatnya, serta para Imam Ahlul Bait as. menangisi orang yang telah meninggal dunia. Sedangkan larangan menangisi kematian seseorang, bersumber dari dua orang saja, yaitu Umar bin Khattab dan anaknya, Abdullah. Larangan itu dilandasi oleh sebuah riwayat dari Nabi saww. yang mereka riwayatkan, bahwa orang yang meninggal akan diadzab di dalam kuburnya karena ditangisi oleh orang yang masih hidup. Aisyah dan sahabat lain menilai bahwa Umar dan anaknya itu keliru atau lupa akan riwayat dan ucapan Nabi saww. yang sebenarnya berkenaan dengan masalah ini. Lebih dari itu, larangan menangisi mayat juga bertentangan dengan beberapa ayat Al-Quran yang menegaskan bahwa seseorang tidak akan menanggung akibat perbuatan dosa orang lain. Dengan demikian tidak mungkin Nabi saww. mengatakan larangan itu.

Pada kenyataannya, Nabi saww. sendiri menangisi kematian beberapa sahabat beliau, juga menangisi kematian cucu beliau yang gugur syahid di Karbala, padahal peristiwa itu belum terjadi.

Sebetulnya masih banyak yang dapat kita bahas berkenaan dengan masalah ini. Namun kiranya apa yang telah disampaikan di atas cukup jelas untuk menyampaikan maksud dan tujuan dari pembahasan singkat ini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s