Galeri

Jokowi: “Saya Muslim Yang Tak Mau Mengkafirkan Muslim Lainnya”

14006621181696778490

Calon presiden yang diusung PDI Perjuangan, Nasdem, PKB, Hanura dan PKP Indonesia Joko Widodo kerap mendapatkan tudingan miring di dunia maya.

Selain tuduhan miring, Jokowi pun kerap diserang dengan rekayasa seperti antek Zionis, Amerika, Tiongkok dan mafia.

“Jokowi antek Pancasila dan antek rakyat,” kata Jokowi dalam keterangan persnya, Sabtu (24/5/2014).

Jokowi yang kerap dituduh anti-Islam pun memberikan jawabannya. “Semua orang boleh ragu dengan agamaku tapi saya tidak ragu dengan iman dan imamku dan saya tidak pernah ragu dengan Islam agamaku,” ujarnya.

Jokowi juga menegaskan dirinya bukan bagian dari kelompok yang mengaku Islam yang punya tujuan mewujudkan negara Islam. Dirinya pun menyatakan bukan bagian dari yang mengaku Islam tapi suka menebr teror dan kebencian.

“Saya bukan bagian dari kelompok Islam yang sesuka hatinya mengkafirkan saudaranya sendiri,” tegasnya.

Jokwo juga mengatakan dirinya bukan bagian dari segelintir Islam yang menutupi perampokan hartanya, menutupi pedang berlumuran darah dengan gamis dan sorban.

Dirinya juga menegaskan bukan bagian dari Islam yang membawa ayat-ayat Tuhan untuk menipu rakyat.

Dirinya mengaku bukan bagian dari Islam yang membawa azas partainya untuk korupsi dan hidup bermewah-mewah. Dirinya juga menyatakan bukan bagian dari Islam yang menciptakan perang bagi sesama Islam.

“Saya bukan bagian dari Islam yang menindas agama lain. Saya bukan bagian dari Islam yang arogan dan menghunus pedang ditangan dan dimulut. Saya bukan bagian dari Islam yang suka menjejerkan fustun-fustunnya,” ujarnya.

“Saya Jokowi bagian dari Islam yang Rahmatan Lil Alamin. Islam yang hidup berketurunan dan berkarya di Negara RI yang memegang teguh UUD 45. Bhinneka Tunggal Ika adalah rahmat dari Tuhan,” tandasnya.

http://sumsel.tribunnews.com/2014/05/24/jokowi-saya-bukan-islam-yang-suka-mengkafirkan-saudaranya-sendiri
__________________________________________________________________________________________________
Melawan Kampanye Hitam…..

Begitu gencarnya fitnah dan isu SARA dihembuskan sejak Joko Widodo resmi dicalonkan sebagai presiden oleh PDIP. Salah satunya adalah bahwa dia sebenarnya bukan muslim, dan gelar hajinya pun diragukan, dibilang sebenarnya huruf “H” di depan namanya adalah nama baptis yaitu Herbertus atau nama depan, Handoko. Dan sebenarnya tidak begitu penting juga untuk klarifikasi soal gelar haji ini. Namun ternyata isu ini berhasil membuat banyaaak sekali orang awam terpancing dan percaya bahwa Jokowi berbohong dengan gelar hajinya.

Dan isu ini seperti bola salju saja, makin dibesarkan dan digelindingkan oleh lawan politik, membuat dada saya sesak karena saya tahu itu semua fitnah. Ini semua dilakukan demi meraup suara orang Islam yang tak rela non muslim menjadi pemimpin.

Kebetulan saja saya mengenal pak Jokowi, dan juga beberapa keluarga dekatnya. Melalui mereka saya minta satu foto Jokowi saat berhaji. Sayang keluarga Jokowi tidak berhasil mendapatkan foto Jokowi saat pergi haji. Saya pun sempatkan menulis semacam klarifikasi di blog keroyokan tercinta ini, meski tanpa foto. “Ada foto dengan Aa Gym di sebuah hotel Tanah Suci. Ada juga banyak foto di hard disk, tapi hard disknya rusak,” kata sepupu Jokowi, dr Rusmawati SpA yang selama ini adalah dokter anak yang saya percaya merawat dan memantau kesehatan anak-anak saya.

Suami Bu Dokter tersebut punya foto-foto yang disimpan di hard disk, karena kakaknya ikut berangkat ke Mekkah bersama Pak Jokowi.

Saya juga menghubungi kawan yang dekat dengan paj Jokowi, malah dia bilang, “Pak Jokowi tidak ambil pusing dengan serangan tentang kehajiannya. Pak Jokowi bilang biarlah Allah saja yang tahu..”

Ahhh… sayang. Sebab dengan ketiadaan foto itu, ada kawan blogger yang mengapload foto umrah tahun 2012 sebagai ilustrasi tulisan tentang kehajian Jokowi, dan jadi bahan bullying karena dianggap berbohong, mengunggah foto umrah di tulisan haji. Saya sedih… dasarnya memang keluarga itu tidak begitu mempedulikan foto-foto semacam itu, hingga akhirnya ternyata keberadaannya dirasa penting untuk mengklarifikasi fitnah yang dilancarkan akhir-akhir ini.

Namun alhamdulillah, saya hari ini mendapat kabar gembira. “Foto haji Pak Jokowi akhirnya ditemukan,” demikian bunyi status disertai foto yang ditag-kan ke Facebook saya oleh sang dokter. “Masya Allah Bu Dokter… bagaimana ceritanya foto ini akhirnya ditemukan?” tanya saya.

Singkat cerita, ternyata akhirnya keluarga bu dokter mengobok-obok dokumentasi foto. Hari berganti minggu, dan hampir beberapa bulan berselang sejak fitnah menyangkut gelar haji Jokowi ini menyebar, mereka akhirnya menemukan salah satu foto tersebut. Sedangkan foto di atas, Pak Jokowi ada di posisi paling kiri. Kakak ipar Bu Dokter kedua dari kanan dan yang paling kanan sedang tertawa lebar itu adalah Tantowi Yahya.

Sekarang dengan adanya foto ini, apakah Anda yang meragukan keislaman Jokowi dan juga kehajiannya masih juga akan percaya dengan fitnah yang ada? Atau foto ini juga akan diuji dengan teknik ELA, seperti fotokopi akta nikah yang baru-baru ini disebarkan oleh situs salah satu partai yang melabeli diri dengan “dakwah” itu?

http://politik.kompasiana.com/2014/05/21/foto-jokowi-berhaji-tahun-2003-akhirnya-ditemukan-658552.html

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s