Galeri

Kebohongan Suara Hidayatullah Yang Mengatakan “Nu dan Wahabi Bersatu Jaga Persatuan Ahlussunnah”

Okbah dan Arifin

Untuk kesekian kalinya Suara Hidayatullah berbohong kepada publik dalam pemberitaannya, beginilah sejatinya media-media takfiri dan intoleran selalu dalam setiap kesempatan melakukan pemutar-balikan fakta, melakukan fitnah dan adu-domba secara sitematis agar tidak pernah tercipta suasana Ukhuwah antara Sunnah dan Syi’ah.

Rabu 25 Februari 2015 berita ini ditulis dengan judul NU dan Wahabi bersatu jaga Persatuan Ahlussunnah, jelas ini sebuah bentuk penyesatan opini yang coba dilakukan oleh suara hidayatullah agar kaum awam melihatnya sebagai bagian dari kebijakan resmi Ormas Islam NU yang bergandengan tangan dengan Wahabi.

Nu secara institusi tidak pernah melakukan kerjasama secara resmi dengan firqoh-firqoh Wahabi dalam memerangi dan memusuhi Islam Syi’ah.

Wahabi mencari simpatik dengan menjadikan Syi’ah sebagai musuh bersama. Trik-trik licik khas dinasti bani Umayah dalam melakukan indoktrinisasi kepada masyarakat awam dengan berbagai fitnahan keji.

Syi’ah dipersepsikan sebagai sebuah kekuatan yang memiliki agenda politik dan mengancam NKRI sementara Wahabi sudah punya rekam jejak dalam melakukan berbagai kerusakan di negeri ini.

Serangkaian peledakan bom semua dilakukan oleh ekstremis Wahabi Salafy. Veteran-veteran perang Afghan, Moro, Suriah dan Iraq semua dilakukan oleh pengikut faham radikal Wahabi Salafy.

Islam Syi’ah tegas dalam pernyataannya mendukung NKRI dan Ideologi Pancasila sebagai bagian yang tak terpisahkan dari cita-cita luhur para pendiri Republik ini. Karena Pancasilalah Indonesia eksis dengan Kebhinekaan dan toleransi sebagai bagian dari ciri khas negara ini.

Sementara Wahabi Salafy dengan semua firqoh-firqohnya mereka anti Pancasila dan selalu berkeinginan memaksakan pendapatnya agar Indonesia menjadi negeri berdasarkan satu Agama dengan Hukum Syari’at Wahabi Salafy. (red.Satu Islam)

“Masalah Takfiri sudah terlalu parah di mana tidak bisa diatasi hanya melalui solusi militer. Masalah ini harus terlebih dahulu ditangani pada tingkat intelektual, ilmiah dan budaya. Islam, bangsa dan masyarakat sedang terancam oleh pemikiran Takfiri. Kita harus mengatasi akar masalah, bukan menangani dampaknya.”(Sayid Hasan Nasrallah)

Ekstremis Takfiri adalah musuh Agama dan Kemanusiaan.Perlunya persatuan antara Syiah dan Sunni untuk melawan ancaman yang berasal dari militan Takfiri.
_______________________________________________________________________________________
“NU dan Wahabi“ Bersatu Jaga Persatuan Ahlus Sunnah

Rabu, 25 Februari 2015 – 23:00 WIB

Hidayatullah.com–Peristiwa penyerangan jamaah Majelis Az-Zikra dinimai banyak menuai hikmah. Diantaranya adalah bersatunya ormas Islam dan kekuatan Muslim Ahlus Sunnah Indonesia.

Pernyataan ini disampaikan oleh Habib Achmad Zein Alkaf dari di Yayasan Albayyinat Indonesia saat membuka pengantar kunjunganya memimpin rombongan ‘Delegasi Ulama Nusantara’ mengunjungi kediaman Pimpinan Majelis Az-Zikra, Ustad Arifin Ilham Sentul Bogor, Jawa Barat, Rabu (25/02/2015) pagi. [Baca: Delegasi Ulama Nusantara Kunjungi Arifin Ilham Dukung Upaya Hadapi Syiah]

Di antaranya ulama yang hadir seperti Ustad Muhammad Said Abdussomad (Makasar), KH Ahmad Tijani (Madura), Habib Ahmad Bin Zein Al Kaff (Jawa Timur), Farid Ahmad Okbah (Direktur Islamic Center Al-Islam) dan masih banyak perwakilan ormas lain.

Mengawali pembicaraan, Habib Achmad Zein Alkaf yang juga anggota A’wan Syuriah PWNU Jawa Timur ini mewakili para ulama menyampaikan dukungan atas segala upaya dakwah yang telah dilakukan Pimpinan Majelis Az-Zikra Ustad Arifin Ilham.

Menurutnya, peristiwa penyerangan pendukung Syiah di Az-Zikra memiliki hikmah, diantaranya bersatunya sesama Ahlus Sunnah.

“Para ulama yang dulu awalnya pasif sekarang mulai sadar dan makin tahu apa itu bahaya Syiah,” ujarnya mengawali pembicaraan.

Sebelum ini, Selasa malam dalam sebuah pertemuan tertutup dengan tokoh-tokoh umat seluruh Indonesia, ia telah menjelaskan perlunya menjaga ukhuwah di kalangan Ahlus Sunnah.

Sementara itu, usai mendengar pengantar Habib Achmad Zein, Arifin Ilham juga menjelaskan perlunya menggalang kekuatan umat Islam, khususnya sesama Ahlus Sunnah.

“Peristiwa ini membuat kami semua menjadi bersama. Kami semakin siap untuk menggalang kekuatan umat menghadapi segala persoalan yang akan terjadi kemudian,” ujar Arifin Ilham.

Sementara itu, Farid Ahmad Okbah juga ikut menyampaikan pernyataan sama.

“Acara ini sekaligus sebagai ekspresi kebersamaan untuk persatuan Ahlus Sunnah di Indonesia dalam rangka menghadang kekuatan batil yang telah nampak di depan mata kita.”

“Sekaligus menghimbau kepada aparat agar menjaga ketenangan umat Islam Ahlus Sunnah di Indonesia ini agar tidak menjadi korban Syiah sebagaimana di negara-negara lain. Dan kita tidak berharap itu terjadi di Indonesia,” tambah Farid lagi.

Menurut Farid, persatuan umat Islam Ahlus Sunnah adalah suatu keharusan. Karena sesungguhnya iman itu melahirkan ukhuwah.

“Apalabila ukhuwah tidak dibangun di atas keimanan maka terjadi kerapuhan, dan keimanan yang tak melahirkan ukhuwah adalah sebuah kelemahan karena antara keimanan dan ukhuwah itu satu bagian. Inammal Mukminuna Ikhwah fa aslihu baina akhwaikum (Sesungguhnya mukmin itu bersaudara, maka damaikanlah orang-orang yang berselisih diantaramu), “ ujar Farid mengutip Al-Quran Surat Al-Hujurat ayat 10.

Menanggapi komentar pertemuan ini, beberapa wartawan di belakang ikut berbisik.

“Alhamdulillah, akhirnya NU dan Wahabi bersatu, “ ujar seorang wartawan media online.*

Rep: Panji Islam

Editor:
http://www.hidayatullah.com/berita/nasional/read/2015/02/25/39534/nu-dan-wahabi-bersatu-jaga-persatuan-ahlus-sunnah.html#.VO7IGo41YvE

Delegasi Ulama Nusantara Kunjungi Arifin Ilham Dukung Upaya Hadapi Syiah
Rabu, 25 Februari 2015 – 17:37 WIB

Hidayatullah.com- Delegasi Ulama Se-Nusantara mengunjungi Ustad Arifin Ilham di kediamannya Majelis Az-Zikra, Sentul Bogor, Jawa Barat, Rabu (25/02/2015) Pagi.

Di antaranya ulama yang hadir seperti Ustad Muhammad Said Abdussomad (Makasar), KH Ahmad Tijani (Madura), Habib Ahmad Bin Zein Al Kaff (Jawa Timur), Farid Ahmad Okbah dan lain sebagainya.

Farid Ahmad Okbah mewakili Ulama Se-Nusantara menyampaikan dukungan atas segala upaya dakwah yang telah dilakukan Pimpinan Majelis Az-Zikra Ustad Arifin Ilham.

Selain itu, ia juga menyampaikan rasa keprihatinan atas kasus segerombolan pembela Syiah yang telah menyerang dan menganiaya salah satu jama’ah Majelis Az Zikra, Faisal Salim, Rabu (11/02/2015) salam.

“Kunjungan ini bentuk solidaritas Ahlus Sunnah dalam mengokohkan persatuan umat Islam sekaligus juga peringatan bagi kelompok-kelompok menyimpang seperti Syiah agar tidak berbuat anarkis di Indonesia,” papar Farid Okbah.

Farid Okbah menuturkan keimanan dan ukhuwah adalah satu bagian yang tidak bisa dipisahkan. Ukhuwah tanpa adanya keimanan menurutnya akan menjadi rapuh.

Senada dengan itu Pendiri Pesantren Al Baiyyinat, Habib Ahmad bin Zein al Kaff juga mendukung atas upaya yang dilakukan Ustad Arifin Ilham.

“Kami siap mendukung sepenuhnya Ustad Arifin dalam upaya menghadapi Syiah,” tegas anggota A’wan Syuriah PWNU Jawa Timur ini.

Sebelum penyerangan pembela Syiah ke Az Zikra, Habib Zein Al Kaff mengaku, kelompok itu juga pernah menyerang masjid Jami’ As Sa’adah dan membatalkan ceramahnya.

Selain itu, ketika dirinya diundang menjadi pembicara kajian untuk bahas kesesatan Syiah di masjid Bintaro, panitia acara sempat diminta paksa untuk membatalkan acara kajian.

“Dengan penyerangan Az Zikra ini mereka sudah terang-terangan jika menunjukkam keberhasilan mereka menggagalkan kajian-kajian Syiah. Dari situ kita yakin mereka benar-benar Syiah,” kata Habib Zein yang juga Ketua Umum Front Anti Aliran Sesat.

Usai menemui Arifin Ilham, Habib Ahmad Zein bergabung dengan para ulama yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) menemui Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Syifuddin Zuhri. [Baca: Temui Kemenag, Habib Ahmad Zein Sebut Pengantar Buku Menag Terkait Syi’ah Sakiti Hati Umat]

Dalam audiensi itu, Habib Ahmad Zein al-Kaff mengatakan jika kata pengantar buku yang diberikan Menag Lukman Hakim Syaefuddin dalam buku Syiah dinilai menyakitkan hati umat Islam Indonesia.*

Rep: Ibnu Sumari

Editor: Cholis Akbar

http://www.hidayatullah.com/berita/nasional/read/2015/02/25/39505/delegasi-ulama-nusantara-kunjungi-arifin-ilham-dukung-upaya-hadapi-syiah.html#.VO7O5441YvE

Iklan

One response to “Kebohongan Suara Hidayatullah Yang Mengatakan “Nu dan Wahabi Bersatu Jaga Persatuan Ahlussunnah”

  1. Mudah mudahn umat Islam selalu dalam lindngan Allah dari berbagai kejahatan, khususnya dari ideologi takfiri.
    Terus berjuang pak ustadz…. Allah ma’akum insya Allah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s