Galeri

Nama 12 Imam Syi’ah Di Mesjid Nabawi

Nama 12 Imam di Masjid Nabawi Madinah-ABNS

Harmoni Syiah dan Sunni di Mesjid Nabawi

Masjid Nabi di Madinah rupanya menyimpan pesan persaudaraan Syiah dan Sunni. Bagaimana tidak, di tengah penghancuran situr-situs sejarah yang masif di Kota Madinah dan di tengah tercabiknya persaudaraan Syiah dan Sunni, sisa-sisa kerukunan dua Madzhab ini masih terpelihara di Mesjid ini dengan baik. Nama 12 Imam Syiah terpampang indah bersanding dengan nama-nama para sahabat dan tabiin. Kaligrafi itu terpahat di bangunan yang dikenal dengan nama bangunan Majidi. yang merupakan ruang terbuka di Mesjid Nabawi (sekarang merupakan tempat payung besar).

Ketika saya duduk bercengkrama di tempat itu, saya sering berusaha membaca nama-nama yang dipahat di dinding mesjid. Ada rasa keingintahuan, siapa dan mengapa nama-nama itu ditempatkan di tempat yang sangat mulia. Beberapa nama sangat akrab, namun beberapa nama tak begitu akrab. ketakjuban saya agak terpatri kepada nama-nama yang merupakan nama-nama Imam Ahlul Bait. Mulai dari Imam Ali hingga Al Mahdi. bahkan pada kaligrafi Imam Mahdi saya diberitahu sebuah keunikan yang membedakan dari kaligrafi lainnya. “Ah bagaimana mungkin Imam-imam Syiah itu namanya terpahat di sini” pikirku. Tapi itulah kenyataannya
.
Dari keberadaan kaligrafi nama sahabat dan Imam-imam syiah di Mesjid itu, saya menangkap kesan dan pesan. kesannya adalah pernah terjadi satu masa di tempat tersuci ummat Islam ini, Islam bisa hidup harmonis dan rukun dalam balutan kecintaan kepada Rasulullah saw.sebab tak mungkin menorehkan pahatan itu, di tempat yang jadi pusat perhatian kaum muslimin jika tidak ada kerukunan pada saat itu.

Dalam kedamaian dan kelembutan cinta sang Rasul pula Syiah dan Sunni larut dan bersatu. Di hadapan Rasul, tak penting lagi jubah golongan, yang penting adalah kemampuan menunjukan amal terbaik yang memberi dapat dan manfaat buat manusia. bukankah Rasul pernah bersabda, “Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat untuk manusia lainnya”. Kalau anda mengaku muslim (sunni atau syiah) tunjukan karya terbaikmu. mungkin itu yang diingini Nabi.

Saya mencoba membayangkan Rasul membaca ayat-ayat Al Quran -mungkin berkali-kali- yang mengingatkan kita agar menghindarkan perselisihan “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliah) bermusuh musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.” Ali Imran 103. Atau ayat, “Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat siksa yang berat” Ali Imran : 105.

Dan itulah pesan yang saya tangkap. Ketika Rasul dalam keadaan sakit, beliau sering mengucapkan kata “ummatku, ummatku, ummatku”. Mungkin perselisihan ini yang dikhawatirkan Rasulullah saw. Saya membayangkan Rasul menginginkan ummatnya bias bersatu dalam keragaman, dan beragam dalam kesatuan. Menjadi ummatan wahidah, dan akhirnya menjadi ummat terbaik yang bias menjadi ummatan wasatan. Ummat yang menengahi permasalahan dunia. Bukan ummat yang diadu domba.

Rahasia sebuah Kaligrafi

Mahdi

Seorang pekerja seni kerap kali menyelipkan pesan tersembunyi dalam karya-karyanya. Seperti lukisan monalisa yang menyimpan banyak misteri dalam senyum menawannya. Pada patung Lincoln, jika dilihat dari sisi kanan maka pada tatanan rambut belakang Lincoln akan terlihat siluet wajah pematungnya yaitu Daniel Chester French.

Di antara nama yang terpahat indah itu, ada satu nama yang menarik yaitu Nama Muhammad Al Mahdi, atau kita lebih mengenalnya dengan nama Imam Mahdi yang merupakan imam ke 12 dari madzhab Ahlul Bait.

Awalnya saya tidak begitu ngeh dengan pesan tersembunyi pada pahatan kaligrafi ini, sampai seorang teman dari Madinah menceritakan keunikan pahatan ini. Ahmad Husein, nama teman saya itu mengatakan bahwa dalam pahatan itu, huruf ya tidak ditulis dengan proporsional dan tidak sesuai dengan kaidah kaligrafi. Huruf ya itu akan terbentuk proporsional jika disambungkan dengan huruf mim yang terletak persis di atasnya. dengan demikian terbentuk rangkaian huruf Ha dan Ya. Pada rangkaian tulisan ha dan ya itulah pesan pemahat tersebut diletakan. Sehingga pahatan kaligrafi tersebut dapat dibaca Muhammad Al Mahdi Hayyun (Muhammad Al Mahdi masih hidup).

http://fxmuchtar.blogspot.co.id/2013/01/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s